RSS

Do I get what I deserve?

18 Jan

Untuk kehidupan yang terampas oleh derap langkah gontai para pekerja pulang menuju tempat yang bukan rumah di tengah malam…

Untuk kesehatan yang terabaikan oleh tekanan yang bertambah dari waktu ke waktu hingga menurunkan prioritasnya jauh di luar batas…

Untuk rasa rindu yang padam tersiram air mata di saat puncak bara…

Demi senyum mama dan papa, yang telah lama tersungging namun tak terbaca…

Demi kemanusiaan, keadilan dan undang-undang

Demi hak-hak yang tak hinggap tepat waktu, ketika kewajiban exceeded over quota…

I DONT GET WHAT I DESERVE!!!

Iklan
 
6 Komentar

Ditulis oleh pada 18 Januari 2008 in Curhat

 

6 responses to “Do I get what I deserve?

  1. marina aja

    22 Januari 2008 at 11:24 pm

    berat amat bahasa lo?
    yg gw pernah denger kata2 “deserve” buat gw cuma:

    u deserve better Mar!!

    tuh gw kasih deh buat lo…

    u deserve better Hilmiy…hahahaha

    eh, btw, just wanna share aja, lo tau kan ada kata yg namanya “hikmah”, and lo tau gak kenapa hikmah itu selalu ditaro diakhir dari sebuah peristiwa?

    Mungkiin…
    Itu krn, selalu ada hikmah indah dibalik semua kejadian yg menimpa lo.

    Jadi, whatever happen to u, lo harus percaya ada hikmah yg nantinya bisa lo petik.

    wadoooh maaf maaaa’f bgt, gw kok jd ngelantur gini ngomongnya ya…
    sekali lagi, ga ada maksud apa2, apalagi menggurui org yg udah pinter ky lo,hehe, just wanna share aja…

     
  2. hararilmi

    27 Januari 2008 at 11:13 am

    Yeah, you’re right Mar, i deserve better than this…

    Hikmah? judul sinetron yak? duuh ga maen deh jaman gini nongton sinetron hihihi…

    Iya, pasti ada hikmahnya lah…

    Thanks banget buat commentnya, emang pasti segala sesuatu ada hikmahnya, dan gw cuma ngeluh di sini, karena gw ga mungkin komplain langsung ke pihak terkait, bisa memperkeruh suasana… hehehe

    Thanks banget buat sharingnya, ga usah minta maaf gitu yak, satu-satunya yang bisa gw maafin dari lo, adalah kata-kata lo yang ini nih: [i]sekali lagi, ga ada maksud apa2, apalagi menggurui org yg udah pinter ky lo[/i]

    plis dunk, jangan bilang kaya gtu… gw ga pinter, dan ga ngerasa gw pinter… dan lagi, semua orang bisa menjadi guru bagi orang laen, karena masing-masing orang itu punya sesuatu yang berbeda yang pernah dialami dan berbeda pula cara diterjemahkan oleh nalarnya…

    keep sharing, Mar 😀

     
  3. hararilmi

    27 Januari 2008 at 11:26 am

    hehe… btw, postingan gw itu memang hiperbolis… maklum orang stress… (pura-pura jadi seniman, wakakak)

     
  4. marina aja

    27 Januari 2008 at 2:15 pm

    hehhee misi oom
    numpang lewat…

     
  5. hararilmi

    27 Januari 2008 at 2:24 pm

    lewat sini bayar de’…

    halah2 knp org2 suka memanggil gw oom sih?

     
  6. marina aja

    27 Januari 2008 at 2:59 pm

    krn lo dah tua nyet…hahaha
    pissss brooo

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: