RSS

Perjalanan Panjang

05 Jan

Hari Rabu sampai Kamis pagi lalu, gw berangkat dan pulang kantor naek KRL Ekonomi yang super penuh pengap dan sumpek… Sampai-sampai gw jadi males sama kota Jakarta…

Jreng jreng, akhirnya pas Kamis sore gw naek KRL SoftLine Manggarai Depok, asik!

Ni kereta bisa dibilang KRL Ekonomi tapi AC. Tapi, keretanya ga kalah enak ama Express, meskipun gw ga dapet duduk, tapi nyaman abis. Serasa di film-film Korea atau Jepang deh (secara emang tuh kereta bekas pake Jepang kayaknya, banyak huruf kanji di sana-sini). Pelayanannya pun bagus, pas masuk kita disambut petugas dari POLDA, di tiap gerbong ada, dia yang meriksain tiket. Dan asyiknya, dia ga mata duitan, kalo ada yang ketauan ga punya tiket, ga dia denda, tapi wajib turun stasiun berikutnya!

Dan yang lebih bikin gw manteps milih kereta ini, tu petugas dengan baik meminta seorang bapak buat memberikan tempat duduknya kepada seorang ibu yang berdiri dan menggendong anaknya. Biarlah pengeluaran gw membengkak buat biaya transportasi, tapi gw ga korban perasaan naek KRL Ekonomi yang sesak, bau tubuh2 yang tercampur, dan yang paling bikin gw mantap untuk bilang ngga sama KRL Ekonomi adalah COPET! Ya, Copet, gile aja, tas laptop gw yang tidak gw beli dengan harga murah, disobek! Untung hari itu ga nyimpen henpon di bagian depan tas, kalo ngga raib pulalah gadget2 kesayangan itu…

Nyampe di kos setelah menikmati perjalanan dengan Softline, gw ditelepon Ayah Bos… WHAT!! Gw disuruh dines ke Malang lagi, besok paginya! Tiket udah reserved! Ah gila banget, waktu itu udah hampir jam 7 malem… Langsung gw melesat ke ATM buat narik dana kebutuhan di sono, secara allowance gw belum ditransfer sama Ayah Bos…

Jumat pagi, gw, Sandi, Aang, Maddy, dan Irman berangkat ke Malang, naek Sriwijaya Air SJ250 lagi. Wuih, satu pesawat sama Pak Ketua DPR kitah, Agung Laksono. ckckck… Ada Mas Didik J. Rachbini juga, sekalian aja ada monyetnya (lho itu mah iklan dancow dunk, hehe)…

Nyampe Malang, cuaca buruk, pesawat dialihkan ke Juanda. Gw nunggu di sana sekitar 3 jam, sampe terasa laper. Dan saat mesen nasi goreng, (sialnya) pesawat udah siap terbang lagi ke Malang. Terburu-buru gw kembali naek pesawat. Katanya cuma 20 menit untuk bisa sampai di Malang.

Awan Malang masih tebal, tapi kayaknya kali ini kita bakal mendarat, bahkan gw udah bilang “Alhamdulillah” saat terlihat sawah-sawah dari ketinggian (yang menurut gw) sudah sangat rendah. Tapi, lho koq naek lagi!!!

Sial, Pak Pilot memutuskan batal mendarat, dan pesawat balik lagi ke Surabaya!

Huyuuuu…

Akhirnya team memutuskan ke Malang naek travel, dan itupun mesti nyari jalan alternatif coz jalan raya Porong-Sidoarjo bermasalah lagi gara-gara tanggulnya jebol kena ujan…

Jam 8 malam baru nyampe di Malang (dari seharusnya jam 9.30 pagi), tapi masih bersyukur bisa selamet dan nulis lagi di blog ini…

Pyuh, hidup memang Perjalanan Panjang

Iklan
 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 5 Januari 2008 in Curhat

 

2 responses to “Perjalanan Panjang

  1. Dhista

    7 Januari 2008 at 12:36 am

    but.., moga aja Malang tetep meninggalkan kesan yang baek meski perjalanan menuju kebaikan memang senantiasa melelahkan 😉

     
  2. hararilmi

    8 Januari 2008 at 12:28 pm

    sure… Malang selalu bikin kangen (syarat dan ketentuan berlaku, hehe)

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: