RSS

Arsip Bulanan: Januari 2008

10 Alasan Kenapa Gw Harus Pake KRL AC

(Back to the metropolis again)

Gw harus pake kereta AC karena:

1. Tas gw udah 3 kali disilet copet di KRL Ekonomi. 1x dulu jaman mahasiswa yang berakibat hilangnya henpon temen gw. 2x pas gw udah kerja sekarang tapi copetnya cuma dapet angin.
2. KRL Ekonomi ga manusiawi. Desak-desakan udah kek orang ngantri WC Umum pas wabah diare malanda, hahaha. Bau-bau tubuh bercampur. Gw jadi boros pake cologne, karena kudu make lagi setibanya di kantor. Kalo kereta ngerem, sering mao jatuh.

3. Udah ada KRL AC yang melayani rute Depok – Manggarai duank.

4. KRL AC datang di stasiun UI jam setengah delapan, nyampe Tebet pas jam delapan. Gw bisa berangkat siangan dari kos.

5. KRL AC pake kereta bekas Jepang, serasa ada di pelem2 Jepang sana…

6. Gw konsultan, bayar lebih ga masalah (parah banget, sombong banget sih ni orang, wakakak)

7. Gw bahkan bisa bawa laptop gw berangkat kerja, gadget gw juga bisa gw pake di perjalanan, atau mo baca buku sepanjang perjalanan juga sip!

8. Perjalanan jadi ga pake meras keringet, ga banting tulang, hahaha!

9. Orang-orang yang naek KRL AC terlihat lebih friendly, ga pake teriak-teriak ato berantem kek di KRL Ekonomi

10. Semalem gw liat ada anak mo mukulin mas-mas chinese gitu pake batu di KRL Ekonomi. Dulu malah ada orang yang dipukulĀ  gara-gara komplain pas kesenggol.

Life should be much easier by now… Amien…

Tinggal fokus kerja (for a better position, better role, better salary, or may be a better place :P)

Kapan kawin? kapan kawin? Kapan-kapan… Nyari calonnya dulu, baru diskusiin kapan… Yang pasti ga boleh egois lah gw…

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada 29 Januari 2008 in Curhat

 

Do I get what I deserve?

Untuk kehidupan yang terampas oleh derap langkah gontai para pekerja pulang menuju tempat yang bukan rumah di tengah malam…

Untuk kesehatan yang terabaikan oleh tekanan yang bertambah dari waktu ke waktu hingga menurunkan prioritasnya jauh di luar batas…

Untuk rasa rindu yang padam tersiram air mata di saat puncak bara…

Demi senyum mama dan papa, yang telah lama tersungging namun tak terbaca…

Demi kemanusiaan, keadilan dan undang-undang

Demi hak-hak yang tak hinggap tepat waktu, ketika kewajiban exceeded over quota…

I DONT GET WHAT I DESERVE!!!

 
6 Komentar

Ditulis oleh pada 18 Januari 2008 in Curhat

 

Munajat Cinta

Ya Allah, pilihkanlah wanita terbaik di antara semua yang ada di pikiran hamba saat ini, dan jadikan dia jodoh hamba satu untuk selamanya, istri yang melengkapi, menantu yang berbakti, dan ibu yang jadi panutan…

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada 13 Januari 2008 in Curhat

 

Anak Durhaka

2 hari yang lalu, alias 9 Januari 2008, ortu gw dah balik ke tanah air, tapi gw bukannya nemuin n balik ke rumah, malah masih mendekam dalam masa romusha era baru ini. Yah, gw nyerah kalo dibilang anak durhaka juga.

Gimana ngga, dulu pas selametan sebelum berangkat, gw ga dateng, karena mo ada testing internal di kantor buat sistem yang lagi dikerjain. Pas mereka berangkat juga, hampir-hampir gw ga ada, lagi on-site di klien, untung masih bisa ijin pulang dulu. Tapi kali ini ga bisa ijin pulang dulu, sial. Gw empet ama PM gw, udah gw bilang dari hari apa, kalo ortu gw bakal balik, dia datar-datar aja bilang, “Ga ada orang lagi, kamu harus berangkat.”

Ah sudahlah, tinggal 3 atau 4 hari lagi nih di Malang, saatnya menyalakan countdown timer menuju LIVE Sistem SuMo 2B…

Abis it, gut bay kantor dan rutinitas, gw mo nagih janji PM gw buat meliburkan team selama 1 minggu, kalo dia ingkar, ilang dah respek gw ma dia. Dan yang pasti gw tetep libur, alasan mah bisa dicari, ya ngga?

A man should be responsible with his words…

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 11 Januari 2008 in Curhat

 

The Ga’becus Band

Inilah yang terjadi kalau 5 orang konsultan IT stress menemukan studio musik kosong di akhir pekan yang ga libur sama sekali:

Band Gila

Do it sounds good? NOOO!!!

Do we have fun? I’m DOUBT about it

Do me have more stress than before? ABSOLUTELY YES!!!

~wakakak

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 6 Januari 2008 in Curhat

 

Perjalanan Panjang

Hari Rabu sampai Kamis pagi lalu, gw berangkat dan pulang kantor naek KRL Ekonomi yang super penuh pengap dan sumpek… Sampai-sampai gw jadi males sama kota Jakarta…

Jreng jreng, akhirnya pas Kamis sore gw naek KRL SoftLine Manggarai Depok, asik!

Ni kereta bisa dibilang KRL Ekonomi tapi AC. Tapi, keretanya ga kalah enak ama Express, meskipun gw ga dapet duduk, tapi nyaman abis. Serasa di film-film Korea atau Jepang deh (secara emang tuh kereta bekas pake Jepang kayaknya, banyak huruf kanji di sana-sini). Pelayanannya pun bagus, pas masuk kita disambut petugas dari POLDA, di tiap gerbong ada, dia yang meriksain tiket. Dan asyiknya, dia ga mata duitan, kalo ada yang ketauan ga punya tiket, ga dia denda, tapi wajib turun stasiun berikutnya!

Dan yang lebih bikin gw manteps milih kereta ini, tu petugas dengan baik meminta seorang bapak buat memberikan tempat duduknya kepada seorang ibu yang berdiri dan menggendong anaknya. Biarlah pengeluaran gw membengkak buat biaya transportasi, tapi gw ga korban perasaan naek KRL Ekonomi yang sesak, bau tubuh2 yang tercampur, dan yang paling bikin gw mantap untuk bilang ngga sama KRL Ekonomi adalah COPET! Ya, Copet, gile aja, tas laptop gw yang tidak gw beli dengan harga murah, disobek! Untung hari itu ga nyimpen henpon di bagian depan tas, kalo ngga raib pulalah gadget2 kesayangan itu…

Nyampe di kos setelah menikmati perjalanan dengan Softline, gw ditelepon Ayah Bos… WHAT!! Gw disuruh dines ke Malang lagi, besok paginya! Tiket udah reserved! Ah gila banget, waktu itu udah hampir jam 7 malem… Langsung gw melesat ke ATM buat narik dana kebutuhan di sono, secara allowance gw belum ditransfer sama Ayah Bos…

Jumat pagi, gw, Sandi, Aang, Maddy, dan Irman berangkat ke Malang, naek Sriwijaya Air SJ250 lagi. Wuih, satu pesawat sama Pak Ketua DPR kitah, Agung Laksono. ckckck… Ada Mas Didik J. Rachbini juga, sekalian aja ada monyetnya (lho itu mah iklan dancow dunk, hehe)…

Nyampe Malang, cuaca buruk, pesawat dialihkan ke Juanda. Gw nunggu di sana sekitar 3 jam, sampe terasa laper. Dan saat mesen nasi goreng, (sialnya) pesawat udah siap terbang lagi ke Malang. Terburu-buru gw kembali naek pesawat. Katanya cuma 20 menit untuk bisa sampai di Malang.

Awan Malang masih tebal, tapi kayaknya kali ini kita bakal mendarat, bahkan gw udah bilang “Alhamdulillah” saat terlihat sawah-sawah dari ketinggian (yang menurut gw) sudah sangat rendah. Tapi, lho koq naek lagi!!!

Sial, Pak Pilot memutuskan batal mendarat, dan pesawat balik lagi ke Surabaya!

Huyuuuu…

Akhirnya team memutuskan ke Malang naek travel, dan itupun mesti nyari jalan alternatif coz jalan raya Porong-Sidoarjo bermasalah lagi gara-gara tanggulnya jebol kena ujan…

Jam 8 malam baru nyampe di Malang (dari seharusnya jam 9.30 pagi), tapi masih bersyukur bisa selamet dan nulis lagi di blog ini…

Pyuh, hidup memang Perjalanan Panjang

 
2 Komentar

Ditulis oleh pada 5 Januari 2008 in Curhat

 

Back to The BIG CITY

Yeah, i’m back to the Metropolis, the city with all of it’s problems…

Gw banyak banget keluhan yang gw pendam di hati saja, dari mulai pertama nginjekkin kaki di Cengkareng, sampe pas pantat gw baru nempel di kursi kantor gw (yang sialnya selama gw pergi on duty, ada yg nuker, sial!)

Tapi karena gw ga tau harus ngeluh ama siapa, dan apakah itu berguna kalo diutarakan atau diselatankan… Ga usah gw tulis deh… Just hoping that Allah will give me power to get through this shituation… Please, give me Your hands…

cuma satu quote gw buat hari ini: “Konsultan koq naek KRL sih?” huahahaha

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 2 Januari 2008 in Curhat