RSS

Kehilangan

01 Okt

Kali ini postingan gw cukup serius, berdasarkan hasil renungan gw…

Hari ini, temen gw memulai hari pertamanya di luar kantor alias mangkir, demi memuluskan jalannya resign dari kantor. Gw ngerasa bakal kehilangan temen gila-gilaan di kantor, temen kabur kalo sholat Ashar trus molor dulu di masjid sebelum balik ke kantor.

Ini yang bikin gw merenung, koq sejak gw mulai kuliah 4 taon yang lalu, gw ngerasa orang-orang itu datang dan pergi di kehidupan gw, ga kaya waktu masih sekolah, temen-temen gw selalu ada dan ga pernah pergi.

Dimulai dengan temen gw di kampus yang terpaksa pindah karena ga kuat kuliah, atau temen gw yang makin jarang kuliah bareng gw karena banyak harus ngulang kuliah lagi.
Lalu saat temen kosan gw pindah ke luar kota, lagi-lagi karena kuliahnya ancur, gw bener-bener harus ngerasa kehilangan sahabat yang udah kakak gw sendiri, yg selalu mau ngalah buat gw, yg bikin gw ngerasa ga berbeda dengan saat gw di rumah…

Gw jadi mikir, sebegitu kejamkah dunia ini? khususnya dunia perkuliahan. Kenapa gw harus selalu ditinggalkan temen-temen gw? Apa gw salah milih temen? Apa berteman dengan orang-orang seperti mereka itu salah dan bikin gw jadi orang yang ditinggalkan? Apa gw ga bisa berteman dengan orang-orang lemah tanpa ditinggalkan? Gw sampai punya pikiran buat berteman sama orang-orang yang mampu survive aja, yang ga mungkin mengalami nasib kaya teman-teman gw terdahulu. Tapi kemudian gw pikir sama aja, justru orang-orang yang bisa survive itu lebih mungkin ninggalin gw demi satu alasan, kesuksesan yang lebih tinggi lagi.

Terbukti, ga lama kemudian, orang yang biasanya selalu jadi tumpuan gw, yang menemani hari-hari gw, yang dulu selalu bilang bakal ada terus buat gw, pergi… Meskipun dia ga pernah bilang alasannya, gw tau dia mencari sesuatu yang lebih baik, lebih baik dari diri gw yang pada masa itu sangat diragukan kejelasan masa depannya, yeah we’re talking about money…

Dan semua kejadian-kejadian itu bukannya ga berbekas di diri gw, rasa kehilangan dan ditinggalkan, bagaimana pun seringnya terjadi sama diri gw, sama sekali ga pernah bikin gw ngerasa kebal akan hal itu.

Kemarin, temen kos gw pulang mudik, dan gw makin ngerasa sepi. Apalagi satu lagi temen kosan gw sudah berencana pindah dengan alasan klasik, kesuksesan yang lebih tinggi. Dia bakal pindah ke tempat dia kerja yang baru, sebelum akhirnya taon depan pindah lagi ke Belanda memuluskan jalan karirnya (atau memuluskan jalan jodohnya dengan insan sejenis, gw ga tau =P).

Dan hari ini, gw dan beberapa rekan kerja kompakan masang status yang isinya menyayangkan kepergian teman kami dari kantor ini. Gw sebelumnya udah berusaha memberi sedikit petuah supaya dia urung pergi, namun hal-hal yang membuatnya ingin pergi tak memungkinkan dia untuk tinggal di sini, karena justru hal-hal itu yang selalu tinggal di sini.

Apakah setelah ini akan ada lagi yang pergi ninggalin gw?

Gw rasa gw butuh paling ngga seorang aja, seorang aja yang ga bakal pergi ninggalin gw, yang bisa menuhin janjinya untuk selalu bersama gw, in every condition… Yang mungkin jika gw boleh egois, orang itu bahkan akan melupakan mimpinya demi tetap bersama gw… Karena udah banyak mimpi-mimpi gw yang hilang saat gw berusaha ga kehilangan orang-orang terdekat gw, gw rasa cukup adil kalo sekarang gw yang minta hal itu…

So, will u stay with me, and promise me that u won’t ever leave me?

(guys, gals, pertanyaan ini buat semua yang baca post ini, gw akan sangat senang jika yang udah baca post ini, nulis sesuatu buat gw, apapun itu… please…)

Iklan
 
10 Komentar

Ditulis oleh pada 1 Oktober 2007 in Curhat

 

Tag:

10 responses to “Kehilangan

  1. nyiell

    1 Oktober 2007 at 12:32 pm

    ahahaha..
    itulah kehidupan kuliah..
    kejam!
    apalagi fasilkom..
    sangat kejam!
    mereka tuh tau artinya temen gak sih?
    ahahaha..
    *ketawa miris!

     
  2. Ulit

    1 Oktober 2007 at 4:59 pm

    I will not leave u my..even when I get married..my pasti jd pager betis,eh pager bagus..suamikyu hrs ngrti kl lyd pny lovely bro kyk km..i will always pray 4 u.ak g akan sll ada..tp ak ga akan prnh ilang..cup cup jgn sedih

     
  3. fardiaz

    1 Oktober 2007 at 6:42 pm

    apalagi gw, mana temen gw? mana aziiz?, blog gw aja sepi bgt ga ada yg komen…

     
  4. koben

    1 Oktober 2007 at 11:09 pm

    Emang gitu kali mi…Ada pertemuan, ada perpisahan..

    Kalo pun lo punya temen idup, pasti suatu saat ada salah satu yg meninggalkan yg lain(meninggal, paling nggak…). Apa lo masih nggak terima juga kalo digituin (ato malah ikut mati juga)?

    Lagian semua orang punya ego masing2. Kita nggak berhak dan nggak akan bisa memaksakan kehendak kepada orang lain biar mereka bersedia memenuhi permintaan kita. Sekalipun lo punya budak(contoh ekstrimnya), budak itu juga blom tentu setia lahir maupun batin buat ngelayanin lo. Apalagi temen …

    Balik lagi lah. Nggak semua yang lo harapkan pasti terwujud. Cobalah untuk menerima kenyataan dan nggak usah terlalu banyak menuntut soal sesuatu yang diluar kemampuan lo. Itulah hidup: You’re in it, like it or not.

     
  5. hararilmi

    2 Oktober 2007 at 8:06 am

    @nyiell:
    yup, 3 gedung itu membuatku jauh lebih apatis… untung di sisa-sisa waktu di sana, ak bisa temenan lebih deket ma km, plg ngga it wasn’t a fully wasted life lah jadinya… thanks for being so nice to me

    @ulit:
    luph u my sista! though i’ve done nothing for u, u’re always be there, being my bright star that guide this lost ship accross the ocean…

    @fardiaz:
    gw ga tau ada apa denganmu… sebenernya temen lo banyak… meskipun gw akui sejak lo ga sama salah satu kencurer lagi, things have changed a lot…

    @koben:
    gw cuma menuntut hak gw atas kewajiban yang telah gw lakukan… Gw juga blom pernah ditinggal mati ma org yg deket sama gw… Ini cuma renungan… Anyway thanks for the opinion, it’s really something…

    @ALL:
    intinya, gw ga suka perpisahan dan kesepian… meskipun banyak bagian dari waktu hidup gw yang gw lewati dalam kesepian, gw sama sekali ga terbiasa akan hal itu… Thanks for commenting =)

     
  6. Lidyaniyh

    2 Oktober 2007 at 1:06 pm

    Gw ga pernah punya alasan wat ninggalin lo,gw rasa udah cukup wat gw bisa nyaman terus sama lo,,
    gw cuma bisa berusaha tuk tetep ada wat lo selebihnya bukan kuasa gw yang nentuin..gw cuma berharap Yang Diatas juga berkehendak sama seperti apa yang gw inginkan..bisa terus ada bwt lo..
    =)
    Jadi jangan pernah tanya kapan lo boleh ninggalin gw,karna pasti sampai kapanpun lo ga boleh ninggalin gw,,yah?

     
  7. semuasayanganna

    2 Oktober 2007 at 2:15 pm

    yaah.. emg gt kan,tiap ad yg dtg psti ad yg pergi..:) ingatlah waktu2 terbaik yg kamu punya bersama mereka,psti ga pernah nyesel:)

     
  8. dwi Yanto

    3 Oktober 2007 at 9:35 am

    Setiap pertemuan pasti ada perpisaha tidak ada yang kekal di dunia ini, jadi hadapilah dengan senyuman 😀 dan lapang dada 🙂

     
  9. bayoq

    7 Oktober 2007 at 2:49 pm

    bro..
    emang udh ‘hukum alam’ kyk gitu, ada pertemuan ada perpisahan
    dan pastinya disetiap perpisahan kita bakal nemuin ‘pertemuan-pertemuan’ lainnya yg dijamin ‘ngga kalah seru dgn pertemanan-pertemanan lo sebelumnya

    inilah hidup, kalau saja semua berjalan seperti itu-itu aja, statis abis tu idup…
    satu yg pasti, jangan karena perpisahan trus lo jd melupakan mereka…
    itu sejarah lo, dan tiap manusia punya hidup yang berharga karena sejarah hidup mereka…

     
  10. anthonysteven

    22 Oktober 2007 at 12:57 pm

    tenang… tenang…

    se stres itu kah?

    Hidup ini masih indah kok….

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: